December 2, 2022
Spread the love

Kasus Monkeypox atau Cacar Monyet telah terdeteksi di beberapa negara dan kasusnya diperkirakan akan terus meningkat.

Hingga Sabtu (21 Mei 2022), 92 cacar monyet yang dikonfirmasi dan 28 kasus yang dicurigai sedang diselidiki di 12 negara, menurut catatan WHO.  daftar slot gacor

Kasus cacar monyet yang dilaporkan CNN telah dilaporkan di Australia, Belgia, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Portugal, Spanyol, Swedia, Inggris, dan Amerika Serikat.

Hingga Sabtu, 12 negara ini memiliki 1 hingga 5 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi.

“Situasinya berkembang dan WHO memperkirakan akan mengidentifikasi lebih banyak kasus cacar air monyet saat pengawasan meluas di negara-negara non-endemik,” kata siaran pers WHO.

Dokter. Ashish Jha, koordinator respons Covid-19 Gedung Putih, mengatakan dia tidak akan terkejut dengan beberapa kasus cacar monyet di Amerika Serikat.

“Tapi saya kira ini virus yang kita pahami, kita punya vaksin, kita punya obatnya, dan penyebarannya sangat berbeda dengan SARS-CoV-2 (virus penyebab Covid-19),” kata Jha. Minggu (22 Mei 2022) Martha dari ABC Raddatz.

“Tidak menular seperti Covid. Jadi saya yakin kita bisa menahannya,” kata Jha.

Menurut para ahli kesehatan, penularan penyakit ini terjadi melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi.

Infeksi dapat terjadi setelah kontak dengan kulit yang rusak, selaput lendir, tetesan pernapasan, cairan tubuh yang terinfeksi, atau pakaian atau benda yang terkontaminasi, kata Neil Mabout, seorang ahli imunologi di University of Edinburgh.

Sementara para ahli mengatakan cacar monyet tidak menular seperti Covid-19, Presiden AS Joe Biden telah mendesak masyarakat untuk waspada.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) sedang mempelajari apakah vaksin cacar harus diberikan kepada petugas kesehatan yang merawat orang dengan cacar monyet dan orang lain yang mungkin berisiko lebih tinggi terkena penyakit ini.

Virus cacar dan virus cacar monyet terkait sampai batas tertentu karena keduanya termasuk dalam genus Orthopoxvirus.

Oleh karena itu, beberapa vaksin yang diberikan untuk mencegah cacar telah terbukti dapat mencegah cacar monyet.

Gejala awal cacar monyet biasanya seperti flu, dengan demam, menggigil, kelelahan, sakit kepala, dan kelemahan otot.

Setelah itu, ruam umum muncul di wajah dan tubuh, telapak tangan, dan telapak kaki, termasuk di mulut.

Cacar air yang sakit dan menonjol berwarna mutiara, berisi cairan, dan sering ditandai dengan lingkaran merah.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan lesi akhirnya terbentuk dan sembuh selama 2-3 minggu.

Susan Hopkins, kepala penasihat medis untuk Badan Keamanan Kesehatan Inggris, mengatakan laporan Afrika mengatakan orang dengan kekebalan yang terganggu dan anak kecil berada pada risiko infeksi yang lebih tinggi.

Kasus-kasus yang berhubungan dengan seks

Cacar air monyet adalah penyakit menular yang biasanya ringan dan endemik di beberapa bagian Afrika Barat dan Tengah.

Itu milik keluarga yang sama dengan virus cacar, tetapi memiliki gejala yang lebih ringan.

Orang biasanya sembuh dalam waktu 2 sampai 4 minggu tanpa rawat inap, tetapi penyakit ini terkadang berakibat fatal.

Karena cacar monyet ditularkan melalui kontak dekat, maka pengendaliannya relatif mudah melalui tindakan seperti isolasi diri dan kebersihan.

David Heymann, seorang pejabat WHO yang mengkhususkan diri dalam penyakit menular, mengatakan, “Apa yang terjadi sekarang adalah bahwa ia memasuki populasi dalam bentuk alat kelamin dan menyebar seperti penyakit menular seksual, memperkuat infeksi.” Itu dikirim ke seluruh dunia. “.

Heyman mengatakan panel ahli internasional harus bertemu melalui video untuk mencari tahu apa yang perlu mereka ketahui tentang wabah dan memberi tahu publik, termasuk apakah ada penyebaran tanpa gejala, siapa yang paling berisiko, dan rute penularan lainnya.

Dia mengatakan kontak dekat adalah jalur utama penularan karena karakteristik lesi penyakit ini sangat menular.

Misalnya, karena ada orang tua dan petugas kesehatan yang merawat anak yang sakit, beberapa negara sudah mulai mengimunisasi petugas kesehatan dengan vaksin cacar.

Saat ini, beberapa kasus telah diidentifikasi di klinik kesehatan seksual.

Hopkins mengatakan wabah itu terkonsentrasi di daerah perkotaan di antara pria gay dan biseksual.

“Risiko keseluruhan terhadap populasi saat ini masih sangat rendah dan saya pikir orang harus tahu itu,” katanya. Sebagian besar gejalanya relatif ringan.

(/ Ekanur Kayani)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *