December 4, 2022
Spread the love

Menteri Pertahanan Ukraina Olexi Rezhnikov mengumumkan pada tanggal 21 (waktu setempat) bahwa pengiriman pertama senjata berat yang dijanjikan oleh pemerintah Jerman telah tiba di Ukraina.

Kedatangan senjata datang sebagai tanggapan atas permintaan berulang kali Kyiv untuk senjata dan amunisi yang lebih baik untuk melawan serangan militer Rusia di Ukraina timur.  slot gacor hari ini 2022

Howitzer self-propelled Panzerhaubitze 2000 adalah senjata berat Jerman pertama yang mencapai Ukraina. Pada bulan Mei, Berlin berjanji untuk menyediakan tujuh sistem artileri selain lima howitzer yang dijanjikan oleh Belanda.

Panzerhaubitze 2000 adalah salah satu senjata artileri paling kuat dalam daftar Jerman. Howitzer dapat mengenai target pada jarak 40 km.

Rezhnikov memberikan penghormatan kepada menteri Jerman Christine Lambrecht dan menteri pertahanan Belanda Kaza Olungren atas penyerahan mereka.

Reznikov mentweet: “Panzerhaupz 2000 akhirnya menjadi bagian dari howitzer 155mm Ukraina.

Dia menggambarkan pengiriman itu sebagai “contoh kerja sama internasional untuk mendukung Ukraina.”=

Selain pengiriman tujuh howitzer baru-baru ini, Kementerian Pertahanan Jerman mengumumkan bahwa mereka telah mengirimkan 14.900 ranjau anti-tank, 500 rudal anti-pesawat Stinger, dan 2.700 rudal anti-pesawat.

Jerman juga memberi Ukraina 16 juta butir amunisi pistol dan 100.000 granat, hanya untuk menyebutkan beberapa yang paling menonjol dalam daftar.

Di bawah pasokan ini, Jerman juga memberikan dukungan dalam bentuk 175 kendaraan (termasuk truk, bus, dan kendaraan off-road), 23.000 helm tempur, 10.000 kantong tidur, 1.200 tempat tidur rumah sakit, dan 100 tenda.

Daftar pemerintah juga mencakup senjata dan amunisi yang dijanjikan Jerman kepada Ukraina tetapi sedang dalam proses pengiriman.

Invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari memicu seruan mendesak untuk bantuan militer.

Pemerintah Kanselir Jerman Olaf Schultz telah membuat perubahan besar dalam pengiriman senjata ke zona konflik, tetapi tindakan itu dikritik karena tidak diterapkan dengan cukup cepat. Berlin awalnya enggan berjanji untuk mengirimkan senjata berat dan menawarkan untuk mengirim pasokan seperti helm tempur sebagai gantinya.

Setelah perubahan kebijakan pemerintah Jerman dan janji untuk mendukung Ukraina dengan sistem persenjataan yang lebih modern, Ukraina berulang kali mengeluhkan waktu yang dibutuhkan untuk senjata tiba.

Pemerintah Jerman membela penundaan itu, dengan mengatakan itu harus memungkinkan pasukan Ukraina untuk dilatih tentang sistem senjata baru dan bahwa protokol industri pertahanan harus diubah secara radikal untuk mengakomodasi pengiriman.

Pemerintah Ukraina telah mendesak sekutu Baratnya untuk mengirim lebih banyak senjata guna memodernisasi persenjataan era Sovietnya. Kyiv mengatakan akan membutuhkan 1.000 howitzer, 500 tank, dan 1.000 drone untuk menghentikan Rusia.

Schultz mengatakan kepada Sosial Demokrat (SPD) bahwa keputusan untuk memasok Ukraina dengan senjata Jerman adalah hal yang benar untuk dilakukan.

“Saya membutuhkannya sekarang,” kata Schultz. Adalah tepat untuk membuat keputusan dalam situasi ini sekarang.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *