October 7, 2022
Spread the love

Kinshasa, – Raja Belgia Philippe mengatakan di Kinshasa pada Rabu (8/6/2022) bahwa pemerintahan kolonial Belgia di Kongo telah mengakibatkan pelecehan dan penghinaan.

Dia sekali lagi mengungkapkan penyesalan mendalam atas luka masa lalu. Raja Philip akan mengunjungi Kongo selama 6 hari.  slot gacor gampang jackpot

Sebelumnya, Raja Philip membayar karangan bunga pada peringatan para veteran di ibu kota, Kinshasa, dan bertemu dengan para veteran Perang Dunia Kedua di Republik Demokratik Kongo.

Philippe berjabat tangan dengan Albert Kunioko, seorang veteran berusia 100 tahun yang sekarang ditempatkan di Myanmar yang bergabung dengan pasukan publik Belgia.

Selama kunjungan ke bekas jajahan Belgia, Raja Philip mengembalikan topeng tradisional dari suku ke Museum Nasional di Kinshasa.

Berdiri di samping Presiden Kongo Felix Chisekedi, Raja Philip berkata, “Saya datang untuk mengembalikan karya seni yang menakjubkan ini kepada Anda untuk dilihat dan dikagumi oleh rakyat Kongo.”

Memulai hari pertama “Mémorial des anciens battletants”. Raja memuji prajurit kuno. Kopral Kunioko lagi? Seorang pembunuh veteran selama Perang Dunia II melawan ????????? menerima perintah dari komandan Mahkota. pic.twitter.com/kYndCt65

Penyesalan yang mendalam tidak cukup

Kunjungan enam hari yang dimulai Selasa (6/7/2022) itu, merupakan upaya Belgia mengelola sejarah kolonialisme brutal di Kongo yang telah merenggut jutaan nyawa. Namun, beberapa orang Kongo percaya bahwa mengungkapkan penyesalan saja tidak cukup.

“Mereka mengisolasi kami dan memotong kami. Mereka menjarah semua sumber daya kami, apakah saya memanggil kembali Raja Belgia hari ini?”

Profesor Antoine Roger Rocongo mengatakan raja Belgia harus membuat permintaan maaf resmi atas kekerasan dan penghinaan yang diderita oleh rakyat Kongo.

Sejarah kolonialisme penuh darah

Antara tahun 1885 dan 1908, Raja Leopold II memproklamirkan Republik Demokratik Kongo saat ini sebagai miliknya dan memerintah dengan tangan besi yang brutal. Pasukan kolonial memaksa penduduk setempat untuk mengumpulkan karet.

Sejarawan memperkirakan bahwa jutaan orang meninggal, cacat, atau meninggal karena penyakit selama pemerintahan Leopold II dan pemerintahan kolonial Kongo Belgia.

Wilayah Kongo tetap menjadi bagian dari Kekaisaran Belgia sampai kemerdekaan pada 30 Juni 1960.

Kunjungan enam hari itu akan menjadi kunjungan pertama Raja Philip ke Kongo sejak ia naik takhta pada 2013. Kunjungan tersebut awalnya dalam rangka memperingati 60 tahun kemerdekaan Republik Demokratik Kongo pada tahun 2020, namun karena virus corona. pandemi global.

Leave a Reply

Your email address will not be published.