October 2, 2022
Spread the love

Korea Utara melaporkan wabah epidemi enterik yang tidak diketahui di sebuah daerah pertanian pada Kamis (16/6/2022).

Infeksi virus corona baru (COVID-19).

Kantor Berita Pusat Korea melaporkan bahwa Ketua Kim Jong-un mengirim obat ke Haeju di pantai barat pada Rabu (15.6.15) untuk membantu pasien dengan ‘gastroenteritis akut’.  situs slot gacor gampang menang

Istilah usus mengacu pada sistem pencernaan.

Kantor Berita Pusat A.S. mengutip Kantor Berita Pusat A.S., mengutip Kantor Berita Pusat A.S., pasien dan mengkonfirmasi kasus yang dikonfirmasi melalui uji epidemiologis dan ilmiah

Pemerintah sedang memantau perkembangan penyakit yang diduga kolera atau tipus, kata seorang pejabat yang bertanggung jawab atas hubungan antar-Korea di Kementerian Unifikasi.

Korea Utara mengumumkan keadaan darurat bulan lalu di tengah kekhawatiran tentang kekurangan vaksin dan obat-obatan.

NIS sebelumnya mengatakan kepada anggota parlemen bahwa penyakit yang ditularkan melalui air seperti tipus telah lazim di Korea Utara bahkan sebelum wabah COVID-19 diumumkan.

Shin Young-kyun, seorang profesor di Seoul National University, mengatakan, “Penyakit usus seperti tipus dan Shigella di Korea Utara bukanlah hal baru, tetapi yang mengkhawatirkan adalah Korea datang di saat Korea sudah menderita Corona 19. ” Universitas Hanyang, Universitas Hanyang. Kedokteran di Seoul.

Pejabat Kementerian Unifikasi lainnya mengatakan Korea Selatan siap bekerja sama dengan Korea Utara untuk mengatasi wabah itu, tetapi Korea Utara belum menanggapi pembicaraan, termasuk proposal awal Korea Selatan untuk menyediakan vaksin untuk virus corona.

Provinsi Hwanghae Selatan, di mana Haeju berada, adalah daerah pertanian utama di Korea Utara, dan kekhawatiran tentang kekurangan pangan yang serius semakin meningkat.

Profesor Eom Joong-sik dari Departemen Penyakit Menular di Rumah Sakit Gil Universitas Gachon mengatakan, “Kemungkinan penyebaran infeksi melalui tanaman rendah, tetapi desinfektan pasokan air adalah kunci di tempat-tempat di mana kemungkinan infeksi melalui air paling tinggi.” Pusat layanan kesehatan.

Pyongyang tidak menyebut pasien demam sebagai pasien COVID-19 karena kurangnya peralatan diagnostik, dan mengumumkannya setiap hari.

Para ahli juga menduga angka-angka yang dirilis oleh media pemerintah tidak dilaporkan dengan benar.

Korea Utara melaporkan pada hari Kamis bahwa 26.010 lebih banyak orang mengalami gejala demam, dengan jumlah kasus demam mencapai 4,56 juta secara nasional sejak akhir April.

Wabah ini telah menewaskan 73 orang.

Korea Utara mengumumkan bahwa penyebaran infeksi virus corona baru (COVID-19) menunjukkan tanda-tanda melambat.

Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan awal bulan ini bahwa mereka meragukan klaim Korea Utara dan percaya situasinya semakin buruk.

(/ Eureka)

Leave a Reply

Your email address will not be published.