October 1, 2022
Spread the love

Sri Lanka telah menurunkan usia minimum bagi perempuan untuk bekerja di luar negeri atau menjadi pekerja migran menjadi 21 tahun.

Kebijakan ini dilakukan di tengah kebangkrutan negara-negara yang sangat membutuhkan aliran masuk devisa.

Selama beberapa bulan, Sri Lanka kehabisan mata uang asing untuk mengimpor permintaan domestik.  situs judi slot gacor

Arab News melaporkan bahwa negara Asia Selatan itu gagal bayar bulan lalu untuk membayar utang luar negeri yang diperkirakan jutaan dolar.

Krisis ekonomi saat ini juga dianggap yang terburuk sejak kemerdekaan pada tahun 1948.

Negara ini kekurangan bahan bakar, makanan dan obat-obatan.

Inflasi saat ini 40%.

Remitansi dari pekerja migran Sri Lanka telah lama menjadi sumber utama devisa di Sri Lanka.

Sumber arus masuk yang paling penting adalah Timur Tengah, rumah bagi lebih dari 1 juta orang Sri Lanka, di antaranya 66% adalah pekerja migran.

Namun, bekerja di Timur Tengah sebelumnya mengharuskan wanita berusia minimal 23 tahun.

Batas usia diturunkan menjadi 21 tahun sesuai rekomendasi Kementerian Tenaga Kerja dan Tenaga Kerja.

Menteri Penerangan Pandola Gunawardena mengatakan kepada wartawan bahwa aturan itu dilonggarkan “untuk mendapatkan lebih banyak pekerjaan dan menghasilkan lebih banyak uang untuk negara.”

Awal bulan ini, Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan Sri Lanka akan membutuhkan $5 miliar selama enam bulan ke depan untuk mengatasi gejolak ekonomi.

Sebelum pandemi COVID-19 2020, pengiriman uang dari Sri Lanka sekitar $7 miliar per tahun.

Selama pandemi, itu akan turun menjadi $ 5 miliar pada tahun 2021.

Saat krisis semakin dalam, diperkirakan tidak akan melebihi $3 miliar tahun ini.

Pengusaha menyambut baik keputusan ini untuk memperluas akses bagi pekerja migran perempuan.

Saeed Muhammad Jaffer, direktur pelaksana New Kingdom Manpower di Kolombo, mengatakan: “Sebagian besar sponsor yang mempekerjakan pembantu rumah tangga lebih memilih pembantu yang lebih muda antara usia 21 dan 25 karena mereka jauh lebih produktif dan energik daripada wanita yang lebih tua. karena.” .

Fawaza Taha, presiden Asosiasi Wanita Muda Muslim, percaya bahwa kebijakan ini akan memungkinkan wanita muda putus sekolah.

“Akibatnya, gadis-gadis muda telah menyerah pada penelitian dan memilih padang rumput yang lebih hijau, yang bukan merupakan sinyal yang sehat untuk negara-negara berkembang seperti Sri Lanka,” katanya kepada Arab News.

runtuhnya perekonomian

Perdana Menteri Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengatakan ekonomi negara itu “benar-benar hancur”.

Padahal, menurut dia, negara tidak bisa lagi membiayai impor minyak.

Perdana Menteri Wickremesinghe memperingatkan “kemungkinan keruntuhan” di Parlemen, dengan mengatakan Sri Lanka menghadapi “situasi yang jauh lebih serius” daripada sukunya.

Dia mengatakan pada Rabu (22 Juni 2022) “Ekonomi kita sudah runtuh’.

Wickremesinghe mengatakan perusahaan minyak dan gas milik negara memiliki utang $700 juta.

Akibatnya, negara tidak dapat mengimpor bahan bakar karena utangnya yang besar.

“Akibatnya, tidak ada negara atau organisasi di dunia yang bersedia menyediakan bahan bakar untuk kami,” kata perdana menteri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.