January 28, 2023
Spread the love

Publik dihebohkan dengan aksi blokade truk yang dilakukan remaja baru-baru ini.

Prosedur berisiko ini dilakukan oleh remaja untuk membuat konten. Tapi yang membuat ini lebih buruk adalah kasus remaja lari ke truk karena mereka sengaja mencegah truk membuat konten.  slot gacor jackpot

Ada korban jiwa, namun aksi serupa masih terjadi di beberapa daerah.

Fenomena ini juga menarik perhatian Win Hendriani, dosen Departemen Psikologi Universitas Unair.

Mengapa remaja memblokir truk

Weiwen mengatakan ada banyak alasan di balik perilaku anak muda. Menurutnya, truk-blocking konten media sosial adalah bagian dari masalah perilaku remaja sebagai akibat dari proses pembelajaran yang salah untuk mengatasi tren media sosial.

Ketua Ikatan Psikologi Perkembangan Indonesia (IPPI) mengatakan, remaja masih dalam masa pertumbuhan dan belum sepenuhnya matang.

Oleh karena itu, mereka masih dalam proses mengenali dan membentuk identitas mereka sendiri.

Mengutip situs Unair, ia mengutip situs Unair: “Hal ini menyebabkan sikap dan perilaku tidak aman di kalangan remaja, yang mengarah pada pemisahan yang mudah dari lingkungan mereka, motivasi yang mudah untuk hal-hal penting, dan keinginan untuk diterima oleh orang lain.” “katanya. Kamis (16). / Juni 2022).

Peran orang tua dan keluarga

Wuwen menekankan bahwa hal pertama yang dapat dilakukan orang tua dan keluarga untuk mengatasi larangan truk yang merajalela untuk konten adalah fokus membantu remaja.

Ia menekankan, dukungan kepada orang tua dan keluarga ini dapat diukur melalui dua pertanyaan.

1. Apakah cukup dengan memberikan stimulasi perkembangan untuk meningkatkan pengendalian diri anak?

2. Dorong orang tua dan keluarga untuk mengambil langkah-langkah yang tepat untuk membantu anak-anak mereka memahami diri mereka sendiri dan mengelola emosi mereka. Apakah Anda ingin anak remaja Anda memiliki wawasan dan keterampilan sosial untuk memilih perilaku yang tepat di antara banyak pengaruh di sekitar mereka?

“Untuk anak-anak dan remaja dengan masalah perilaku, data sering ditemukan, dan hubungan antara anak-anak dan orang tua mereka buruk,” kata Weiwen.

Padahal, masalah perilaku pada masa remaja seringkali disebabkan oleh konflik atau ketidaknyamanan keluarga. Akibatnya, remaja menghindari konflik dengan mencari kesenangan atau pengakuan di tempat lain.

Membantu remaja tumbuh berbeda dari anak-anak.

Weuwen menambahkan, “Orang tua harus menyadari bahwa membantu perkembangan anak remaja mereka tidak sama dengan mengasuh anak.”

Setiap tahap memiliki karakteristik dan persyaratannya sendiri. Oleh karena itu, orang tua membutuhkan berbagai penyesuaian.

Weiwen mengatakan, “Bantuan harus diberikan untuk mendukung pengembangan kemampuan berpikir anak muda dengan meningkatkan ruang dialog dan diskusi dengan memperluas topik percakapan yang dapat memberikan lebih banyak stimulasi dan memperkaya pengetahuan anak muda tentang berbagai jenis ide.” . .

Mengutip teori ekologi Bronfenbrenner, Weiwen mengecualikan orang tua dan keluarga, mengatakan bahwa sekolah dengan guru dan teman sebaya adalah bagian dari sistem kecil pertumbuhan dan perkembangan pribadi yang perlu dioptimalkan untuk memainkan peran positif dalam pertumbuhan dan perkembangan remaja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *