October 7, 2022
Spread the love

Wartawan Inggris Dom Phillips dan pakar Aborigin Bruno Pereira dibunuh dengan pistol berburu, kata polisi.

Jenazah kedua ditemukan pada Sabtu (18/1) sebagai jenazah Pereira, sehari setelah polisi mengidentifikasi jenazah Phillips.

Polisi menambahkan bahwa tersangka ketiga dalam pembunuhan itu telah ditangkap.  situs judi slot terbaik

Keduanya hilang saat konferensi pers di Alver Valley, negara bagian Amazonas, Brasil pada 5 Juni.

Sepuluh hari kemudian, setelah tersangka mengaku mengubur jenazah, ditemukan jasad manusia.

Polisi mengatakan penemuan itu membawa polisi ke lokasi di mana kedua mayat itu ditemukan.

Seorang tersangka nelayan, yang diidentifikasi oleh polisi sebagai Amarildo da Costa de Oliveira, pertama kali ditangkap.

Saudaranya, Osini da Costa, juga ditangkap awal pekan ini dan membantah terlibat dalam pembunuhan itu.

Tersangka ketiga ditangkap pada Sabtu. Jefferson da Silva Lima (juga dikenal sebagai Pelado da Dinha)

Polisi mengatakan dia menyerahkan diri ke kantor polisi di desa Atalaia do Norte.

Dom Phillips, 57, telah tinggal di Brasil selama lebih dari 10 tahun dan merupakan kontributor surat kabar Guardian. Dia bekerja di daerah di mana dia melakukan penelitian yang kemudian menjadi sebuah buku.

Pereira, 41, sedang berlibur di lembaga pemerintah FUNAI dan mengkhususkan diri pada suku-suku terpencil di wilayah Amazon.

Kelompok hak asasi Aborigin mengatakan Pereira telah menerima ancaman pembunuhan sebelum perjalanan tersebut.

Daerah yang mereka kunjungi terkenal dengan aktivitas perburuan, penambangan, penebangan, dan penyelundupan narkoba.

Wilayah ini terkenal dengan konflik kekerasan antara kelompok kriminal yang beragam ini, pejabat pemerintah, dan masyarakat adat.

Perjuangan inilah yang telah didokumentasikan Phillips dan Pereira.

Sebelumnya, pemerintah Brasil telah mendesak pencarian intensif jurnalis dan ahli untuk masyarakat adat lima hari setelah mereka menghilang di alam liar Amazon.

Jurnalis Inggris Dom Phillips dan mantan petugas bea cukai senior FUNAI Bruno Pereira hilang Senin pagi (06/06) saat pencarian di Lembah Jabari Brasil yang berbatasan dengan Peru.

Saksi mata mengatakan mereka terakhir melihat penulis lepas Dom Phillips, yang menulis artikel untuk The Guardian, The Washington Post dan publikasi lain dengan Bruno Ferreira sehari sebelumnya.

Baca juga:

Maria Laura Canino, kepala Human Rights Watch Brasil saat ini, menyesalkan tanggapan buruk pemerintah atas insiden tersebut, menurut Reuters.

BBC

Agency France-Press, mengutip penyelidik Alexandre Fontes, mengatakan pihak berwenang mengikuti “semua jalur penyelidikan” untuk saat ini, berharap menemukan orang yang masih hidup.

Kasus ini mendapat tekanan dari organisasi media terkemuka, kelompok hak asasi dan lingkungan, dan selebriti termasuk legenda sepak bola Pele dan bintang sepak bola Brasil saat ini Richarlisson.

Pele memposting di Instagram klip video istri Phillips menangis ketika dia memohon kepada pihak berwenang Brasil untuk membantu menemukan suaminya.

Pemain sepak bola Brasil Richarlisson yang saat ini bermain untuk Everton juga mengunggah video yang sama.

“Saya mendesak pihak berwenang untuk segera bertindak dan melakukan yang terbaik untuk menemukan Dom Phillips dan Bruno Ferreira,” tulisnya.

Pencarian Phillips dan Pereira mengarah ke pertemuan puncak Amerika di Los Angeles, di mana Presiden AS Joe Biden bertemu dengan para pemimpin lokal, termasuk Presiden Brasil Jair Bolsonaro, Kamis (06/09).

Aktivis bertanya ‘Di mana Dom Phillips dan Bruno Pereira?

Layar besar dari truk Getty Images berhenti di papan tanda Hollywood yang terkenal dan lokasi populer lainnya dengan pesan “Di mana Dom dan Bruno?”

Dalam situasi terakhir, polisi dan militer Brasil mengatakan enam orang telah diinterogasi dan satu telah ditangkap.

Namun, mereka belum bisa memastikan apakah pria tersebut terlibat langsung dalam hilangnya Phillips dan Pereira.

Penyelidik mengatakan pria itu ditangkap selama operasi penggerebekan dan pencarian di daerah itu, di mana polisi menemukan obat itu dan membawa amunisi 7.62mm, peluru yang biasa digunakan dalam senapan serbu.

Dom Phillips menghilang saat meneliti buku di hutan hujan Amazon Brasil. (Gambar Getty)

Polisi tidak menjelaskan mengapa pria tersebut ditetapkan sebagai tersangka, namun diduga merupakan bagian dari kelompok pria yang mengancam kedua pria tersebut di dekat kawasan pabean pada Sabtu (04/06).

Saksi mata mengatakan mereka melihat seorang pria melacak perahu Phillips dan Pereira ketika mereka kembali ke kota kecil Atalaia de Norte setelah perjalanan investigasi ke daerah yang dikenal sebagai Danau Gaboro.

Jenderal Carlos Alberto Mansour, seorang pejabat negara bagian Amazonas, mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers pada Rabu (06/06) bahwa “saat ini, kami belum menemukan hubungan apapun dengan dia (hilangnya Phillips dan Ferreira).”

Aktivis Aborigin setempat mengatakan pekan lalu bahwa Phillips dan Pereira diancam saat bekerja di daerah itu.

Pereira, seorang ahli adat di Sekretariat Aborigin FUNAI Brasil, telah menjadi sasaran ancaman pembunuhan karena tindakan anti-penaklukan, termasuk membantu masyarakat adat mengatur patroli.

Penyelidik mengklaim bahwa mereka melakukan yang terbaik dalam apa yang disebut Kepala Penyelidik Alexandre Pontes sebagai “daerah yang sangat kompleks”, di mana sungai yang berkelok-kelok melintasi dan hanya dapat diakses dengan helikopter, pesawat kecil atau perahu.

Baca juga:

Sebanyak 250 orang dikerahkan dalam misi pencarian, termasuk ahli pengelolaan hutan yang dikirim dari militer dan penyelam yang dilatih untuk bekerja di laut keruh.

Dua helikopter, tiga drone dan 16 kapal dikerahkan untuk melakukan pencarian.

Tekanan meningkat pada pemerintahan Presiden Jair Bolsonaro, yang dituduh gagal mengintensifkan pencarian di daerah-daerah terpencil.

Namun, Jaksa Agung Anderson Torres mentweet bahwa pemerintah “mengintensifkan pencarian.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.