December 2, 2022
Spread the love

JENEWA – Pada Sidang Kesehatan Dunia 2022, negara-negara telah berkomitmen untuk memberantas virus hepatitis pada tahun 2030.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa sejak komitmen awal bersejarahnya pada tahun 2016, telah mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2020 untuk mengurangi prevalensi hepatitis B di antara anak-anak di bawah usia 5 tahun menjadi kurang dari 1% di seluruh dunia dan di sebagian besar wilayah WHO .  slot depo pulsa

Juga, jumlah orang yang menerima pengobatan untuk hepatitis C telah meningkat sepuluh kali lipat, menjadi lebih dari 10 juta.

Namun di sisi lain, lebih dari 350 juta orang di seluruh dunia masih hidup dengan penyakit yang mengancam jiwa ini.

Hasil tidak merata di seluruh dunia, dan mereka yang paling terpengaruh sering kali paling sedikit diuntungkan.

Faktanya, sebagian besar negara belum memenuhi tujuan Strategi Sektor Kesehatan Global (Global Health Sector Strategy/GHSS) tahun 2020.

Selain itu, hanya sebagian kecil anak-anak di banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah yang bisa mendapatkan vaksin hepatitis B saat lahir, dan kurang dari 10% anak-anak Afrika divaksinasi tepat waktu.

Pengendalian dan pencegahan infeksi dalam pengaturan perawatan kesehatan juga perlu perbaikan lebih lanjut.

Demikian juga pengurangan efek samping masih belum cukup luas dan belum terjangkau secara luas.

Stigma dan diskriminasi terus menjadi hambatan untuk skrining dan pengobatan bagi penderita hepatitis.

Sayangnya, hanya 10 hingga 21% orang yang mengetahui bahwa mereka menderita hepatitis B atau hepatitis C, dan jauh lebih sedikit yang mendapatkan pengobatan.

Selain itu, jumlah pasien dengan kanker hati terkait hepatitis telah meningkat secara eksponensial, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Hepatitis A dan E akut terus mempengaruhi kesehatan masyarakat di seluruh dunia.

World Hepatitis Summit 2022, peserta KTT, dikutip dari situs resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (6 Desember 2022), dari 2022-2030 tentang GHSS baru tentang HIV, hepatitis, dan penyakit menular seksual, peluang untuk memfokuskan kembali. upaya global. Percepat respons dan bekerja lagi untuk menghilangkan virus hepatitis B pada tahun 2030.

“mendorong Anda untuk melakukan arah dan situasi yang terinfeksi,” katanya. Virus hepatitis B adalah inti dari tanggapan tersebut.”

Peserta KTT mengatakan: “Kami memprioritaskan program hepatitis yang komprehensif untuk memastikan bahwa pemerintah, lembaga kesehatan global, dan donor menghormati komitmen mereka dan memberikan akses kepada semua orang, di mana saja untuk layanan pencegahan, pengujian, pengobatan, dan manajemen. Kami meminta Anda untuk lebih berupaya menyiapkan dan mengumpulkan dana.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *