October 7, 2022
Spread the love

Penyelidik Ukraina menemukan tujuh mayat dari kuburan darurat di hutan dekat kota Kyiv pada hari Senin, kata polisi adalah warga sipil yang dibunuh oleh pasukan Rusia saat menduduki daerah tersebut.  link slot gacor hari ini

Mayatnya ditemukan di luar desa Forzel, kurang dari 10 km dari desa Bucha. Kyiv mengklaim bahwa pasukan Rusia yang mendudukinya melakukan eksekusi sistematis dalam upaya yang gagal untuk merebut ibukota. Namun Rusia membantahnya.

“Ini adalah kejahatan sadis lainnya oleh tentara Rusia di wilayah Kyiv,” kata Komisaris Polisi Daerah Kiev Andrei Nepetov di Facebook.

Nebitov mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara dengan Reuters di pemakaman bahwa salah satu mayat yang digali adalah seorang pria berusia 40-an dengan pakaian kasual.

“Dia terluka. Dia dipukul di lutut dengan pistol. Peluru kedua mengenai pelipisnya,” katanya.

Kementerian Pertahanan Rusia tidak segera menanggapi email yang meminta komentar.

Penyelidik percaya akan memakan waktu lama sebelum mereka dapat mengidentifikasi tubuh dalam keadaan membusuk.

Ukraina mengatakan kuburan massal yang ditemukan pada April berisi lebih dari 400 mayat.

Pejabat Rusia menggambarkan pemakaman besar di Bucha sebagai “dimanipulasi” oleh otoritas Ukraina setelah pasukan Rusia meninggalkan kota pada akhir Maret.

Rusia mengatakan tidak menargetkan warga sipil dalam “operasi militer khusus”.

Militer Rusia mengaku membunuh warga sipil

Sementara itu, seorang tentara Rusia mengaku membunuh warga sipil.

Di persidangan di Kyiv, seorang tentara Rusia berusia 21 tahun meminta seorang janda Ukraina untuk memaafkannya karena membunuh suaminya.

Sidang ini merupakan sidang kedua pada Kamis, 19 Mei 2022, menyusul sidang pertama atas kejahatan perang akibat invasi Rusia ke Ukraina. 24 Februari.

Tentara Rusia Vadim Shishimarin mengaku bersalah atas pembunuhan seorang warga sipil tak bersenjata berusia 62 tahun di desa Chubakhivka pada 28 Februari.

Dan dia berkata kepada jandanya Katerina Shalipova:

Sementara itu, Kremlin mengatakan tidak memiliki informasi tentang persidangan tersebut. Juga, kurangnya misi diplomatik di Ukraina membatasi kemampuan Rusia untuk memberikan bantuan hukum.

Janda itu mengatakan dia menelepon suaminya pada hari dia dibunuh oleh tembakan dari jauh di ruang sidang.

Saya lari ke suami saya dan dia meninggal. pukulan ke kepala. Saya teriak dan teriak sekeras mungkin,” kata Shalipova.

Shalipova mengatakan di pengadilan bahwa dia tidak akan keberatan jika Shishimarin dibebaskan ke Rusia sebagai bagian dari perjanjian pertukaran tahanan untuk membebaskan pejuang Ukraina dari Mariupol.

Shalipova menambahkan bahwa suaminya saat itu tidak bersenjata dan berpakaian sipil.

Mereka memiliki seorang putra berusia 27 tahun dan dua cucu. Ukraina menuduh Rusia melakukan kekejaman dan kekejaman terhadap warga sipil selama invasi.

Kyiv mengklaim telah mengidentifikasi lebih dari 10.000 kemungkinan kejahatan perang. Sementara itu, Rusia membantah menargetkan warga sipil atau berpartisipasi dalam kejahatan perang.

Shishimarin dituduh menembakkan beberapa senapan serbu ke kepala seorang warga sipil dari mobil setelah memberikan perintah.

Ketika ditanya apakah dia wajib mematuhi perintah yang terkait dengan penjahat perang, Shishimarin menjawab “Tidak”. Shishimarin berkata, “Saya dari Irkutsk Oblast (wilayah Siberia), saya memiliki dua saudara laki-laki dan dua saudara perempuan. Saya yang tertua.”

Shishimarin bisa menghadapi hukuman penjara seumur hidup jika terbukti bersalah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.