January 28, 2023
Spread the love

Jakarta, – Kondisi perubahan iklim mendorong banyak pelaku usaha menjalankan bisnis yang berkelanjutan, salah satunya dengan menerapkan ekonomi sirkular. Dalam ekonomi sirkular, bisnis tidak hanya mencari untung, tetapi juga ramah lingkungan dan memberdayakan masyarakat.

Saat ini, kebutuhan mendesak akan bisnis yang berkelanjutan telah menjadi tuntutan bagi perusahaan. Berbagai pendekatan kemudian digunakan untuk implementasi, termasuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dan Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola (ESG).  situs slot gacor

Alexander Sonny Kraf, pengamat lingkungan dan menteri lingkungan hidup mantan Presiden Abdurrahman Waheed, mengatakan penerapan tersebut berpotensi tidak hanya berdampak positif bagi area bisnis perusahaan, tetapi juga sebagai wahana hubungan baik. dengan masyarakat sekitar dan pemerintah.

Baca selengkapnya: Menggerakkan ekonomi sirkular, Dow Indonesia bekerja sama dengan Yayasan Bintari mengedukasi masyarakat tentang sampah.

Alexander mengatakan dalam siaran pers, Kamis (2/5/2022): “Perubahan iklim berdampak besar, termasuk penyebaran penyakit lama dan baru.”

Menurutnya, dunia bisnis saat ini menyadari pentingnya tanggung jawab berkelanjutan bagi keberlanjutan masyarakat dan lingkungan.

Kesadaran global inilah yang mendorong diterapkannya berbagai kebijakan untuk mengubah dunia usaha menuju penerapan bisnis hijau melalui penerapan pajak karbon. Itulah sebabnya banyak perusahaan kini tidak hanya berani, tetapi juga serius menerapkan berbagai kebijakan dan mekanisme serta model produksi yang lebih hijau.

Selengkapnya: Indonesia memproduksi 93 juta ton sedotan plastik per tahun. Ekonomi sirkular bisa menjadi jawabannya.

Contoh pengembangan ekonomi sirkular, seperti penerapan tanggung jawab produsen yang diperluas atau tanggung jawab produsen yang lebih luas, terutama yang berkaitan dengan limbah atau limbah. Selama ini masih terjadi kesalahpahaman karena dianggap sampah milik konsumen.

Dikatakannya, dalam ekonomi sirkular, produsen memiliki kewajiban untuk mengelola sampah sejak awal ketika merancang atau merancang barang yang akan diproduksi. Dengan mendesain dari awal, produsen bertanggung jawab untuk memilih kemasan yang tidak boros atau mengumpulkan sampah plastik atau kardus sisa dari proses produksi.

Namun, Alexander sekarang percaya bahwa kesadaran tumbuh di antara orang dalam industri dalam negeri, tidak hanya memikirkan keuntungan. Namun, tidak semua aspek bisnis berkelanjutan dan ekonomi sirkular diterapkan sepenuhnya oleh produsen dalam negeri.

Namun, sudah ada upaya dan upaya untuk menerapkan proses yang ramah lingkungan. Salah satunya adalah aspirasi perusahaan untuk menjalankan program pengumpulan plastik kemasan pascakonsumen dan mengolahnya kembali sebagai bahan baku kemasan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *