September 26, 2022
Spread the love

Emril Khan Mumtaz, atau ayah Ariel, Rizwan Kamil, membaca artikel yang ditulis tentang karakter Ariel dan pelajaran dari kepergian Ariel. Apa yang ada di dalamnya?

Teks ini dibacakan Radwan Carmel di pemakaman Ariel, Senin (13/6/2022) di Shimaung, Bandung. Radwan Kamel membaca postingan ini setelah jenazah Ariel dimakamkan.  link slot online terbaik

“Kematian Eril adalah kehilangan yang benar-benar mengerikan dalam momentum temporal yang hampir paralel. Kami merasakan kehilangan terbesar kami, tetapi pada saat yang sama kami merasakan luapan cinta yang besar.” Baca Radwan Kamel membaca setelah pemakaman Earl.

Berikut artikel lengkap Radwan Kamel tentang putra sulungnya, Ariel.

Biarkan saya berbagi dengan Anda beberapa cinta saya untuk siapa Earl dan pelajaran apa yang telah dipelajari dari kematian Earl.

14 hari mungkin tampak singkat dalam rutinitas kita sehari-hari, tetapi 14 hari ini terasa sangat lama dalam hidup kita. Kami bertanya-tanya, ya Tuhan, mengapa semuanya berlalu begitu cepat sehingga kami yang telah hidup begitu lama tidak merasa tertekan. Tetapi waktu adalah misteri misteri Tuhan yang tak terpecahkan. Ini mengarah pada kelahiran dan kematian.

Waktu itu relatif, kata orang bijak, dan pada akhirnya menerimanya dengan pikiran terbuka. Karena kita bisa menemukan banyak petunjuk yang jelas.

Sejujurnya, banyak kesulitan selama periode 14 hari, tetapi saya belajar banyak dan mendapatkan kebijaksanaan. Melihat lebih dekat kehidupan Ariel, yang tampaknya terlalu pendek untuk dilihat dengan mata telanjang, mengungkapkan bahwa hidupnya penuh dengan kebaikan.

23 tahun tidak cukup untuk mencapai suatu prestasi, tetapi cukup untuk menjadi manusia yang hebat. Kita telah belajar tentang setiap napas yang bermanfaat, tidak hanya sepanjang hari, tetapi juga untuk hal-hal kecil dalam kehidupan kita sehari-hari.

Kami membiarkan Ariel pergi karena kami akhirnya menyadari bahwa Tuhan cukup untuk menutupi kemungkinan meningkatkan kesalahannya dalam semua pekerjaannya. Pasti sulit, tetapi akhirnya, saya mempersiapkan pikiran saya agar saya tidak akan pernah melihat tubuhnya lagi. Ariel lahir di New York dan tidak jauh, jadi mengapa tidak mati di Swiss? Terlalu banyak.

Bukankah penjuru bumi untuk Tuhan yang mengatur segalanya?

Doa-doa dari seluruh pelosok negeri adalah tanda yang cukup untuk percaya bahwa Tuhan benar-benar ingin Anda diterima kembali di surga dan di bumi.

Bagaimana mungkin kita tidak dikalahkan oleh kasih karunia dan kasih karunia ketika tubuh ini masih terbaring di dalam air selama berhari-hari menjadi utuh dan utuh? Ini adalah salah satu keajaiban yang akhirnya kami punya kesempatan untuk melihatnya. Terima kasih Tuhan. Sebuah tanda kekuasaan Tuhan yang diberkati, pelajaran bagi kita orang-orang beriman yang membaca tanda-tanda itu dengan baik.

Kematian Ariel adalah kehilangan yang mengerikan dan pengalaman yang sangat kuat. Di saat-saat yang hampir bersamaan, kita merasakan kehilangan terbesar kita dan pada saat yang sama cinta terbesar kita.

Akhirnya, saya sangat bersyukur bahwa saya telah dikaruniai seorang putra yang masih membawa cinta kepada kami sebagai orang tua ketika kami kembali ke rumah.

Terima kasih kepada Hatter Nohon. Khairon Katziran yang terhormat, semoga Tuhan membalas semua cinta dan doa Anda kepada putra Ariel yang telah meninggal.

“Arti Masjid yang Akan Dibangun Radwan Carmel di Dekat Makam Ariel” Simak Videonya:

[Gambar: video 20 detik]

Leave a Reply

Your email address will not be published.