December 2, 2022
Spread the love

Jika kita berbicara tentang kebebasan berekspresi di depan umum, kemungkinan besar tidak ada negara lain di dunia yang memiliki rekor jumlah demonstrasi selain negara kita setiap tahun. Kebebasan berekspresi dalam suasana demokrasi hampir tidak terbatas. Apapun masalahnya, tidak peduli seberapa besar kasusnya, selalu ada klaim kebenaran yang dipegang oleh elemen masyarakat sebagai alasan yang dapat dibenarkan untuk turun ke jalan.  live slot gacor hari ini

Bagian dari gambaran dinamika kehidupan pedesaan yang indah yang tidak biasa. Setiap anak bangsa dikaruniai ruang bebas untuk berekspresi. Uniknya, tak jarang menampilkan aksi dengan logika yang kacau balau. Bahkan bisa memancing gelak tawa karena mengganggu pikiran dan selera humor orang.

Baru-baru ini, seorang tersangka warga negara Indonesia ditolak masuk ke Singapura. Ada berbagai argumen dan tanggapan di masyarakat. Pro dan kontra bahkan demonstrasi. Jika kebenaran memiliki identitas dan tanda yang mudah dikenali, mengapa masyarakat kita turun ke jalan?

Apakah ini gambaran situasi yang dimaksudkan oleh pemikir Jürgen Habermas? Makna kebenaran telah berubah di zaman ketika masyarakat menjadi sangat saling berhubungan. Hubungan antar kelompok dalam masyarakat begitu terbuka dan bebas sehingga sangat mudah bagi semua pihak untuk mengklaim kebenaran. Interaksi sosial masyarakat berubah menjadi ruang diskursif. Makna kebenaran kemudian didefinisikan sebagai konsensus yang muncul dari kemampuan untuk memperoleh dominasi persepsi. Apakah ini normal?

Dalam teori perambatan gelombang, ada besaran yang disebut fungsi respon frekuensi (FRF). Ukuran yang menggambarkan respons karakteristik sistem fisik terhadap difusi energi. Jika mirip dengan organisme hidup, maka FRF ini berada pada posisi yang bisa dibilang sejajar dengan DNA.

Ini mencakup informasi tentang interaksi, antara lain. Sesuatu yang dapat diartikan sebagai ukuran elastisitas sistem fisik koordinasi dalam menanggapi difusi energi. Gambaran perilaku yang diwujudkan dalam bentuk kemampuan beresonansi pada nilai frekuensi tertentu.

Frekuensi resonansi ini bisa tunggal atau jamak. Secara teknis, ini ditandai dengan istilah derajat kebebasan tunggal (SDOF) dan derajat kebebasan ganda (MDOF). Sistem sederhana umumnya SDOF dan hanya beresonansi dengan satu keadaan atau operator tertentu. Tidak seperti sistem yang lebih kompleks (MDOF) yang memiliki kemampuan untuk mengkoordinasikan dan kemudian mentransfer energi dalam berbagai kondisi yang berbeda.

Aspek yang menarik adalah bahwa keadaan resonansi ini dapat dipicu untuk muncul secara sinkron bahkan dalam sistem terdistribusi dan independen. Selama himpunan sistem fisik memiliki sifat FRF dan nilai interaksi yang selaras satu sama lain, semuanya akan menghadirkan respons simultan.

Seperti garis yang bergerak dalam ritme yang sama meskipun yang lain berada di area yang berbeda. Artinya suatu aktuator resonansi dapat memancarkan suatu sumber pada koordinat tertentu dan kemudian dijawab secara bersamaan oleh suatu jaringan sistem fisis yang selaras walaupun berjauhan.

Jika dianalogikan, respon simultan terhadap difusi energi dapat diartikan sebagai bentuk keseragaman dalam mewujudkan berita dan/atau peristiwa dalam kehidupan masyarakat. Dalam bahasa yang lebih sederhana, FRF dan reaktansi dapat dianggap sebagai ukuran fleksibilitas medan pikiran. Suatu kondisi yang berkaitan dengan kemampuan masyarakat untuk membaca dan mengkategorikan kebenaran sebelum diteruskan ke pihak lain.

Posisi ini menawarkan interpretasi makna kebenaran yang didefinisikan oleh konsensus sebagaimana dimaksud oleh Habermas. Artinya, hegemoni dalam arti hegemoni dalam penguasaan makna dan interpretasi atas realitas peristiwa dapat dibangun dan diperkuat dengan menyelaraskan kriteria kelenturan bidang intelektual masyarakat. Harmoni akan ditingkatkan dalam persepsi yang membentuk realitas yang disepakati ketika elemen-elemen penyusunnya besar dan tersebar di wilayah yang sangat luas. Membuat sistem terkoordinasi. Secara fisik, kondisi ini disebut sebagai sistem tinnitus.

Ketika sistem resonansi memiliki distribusi yang besar. Maka akan berdampak pada penguatan makna kebenaran. Menyelaraskan elemen-elemen dalam sistem resonansi yang besar akan menghasilkan parameter yang dikenal sebagai kekuatan keluaran koherensi yang juga besar. Sebuah gambaran skala yang seragam dan simultan dari persepsi dan tanggapan orang-orang terhadap sebuah ide, isu, atau peristiwa. Ini, kemudian, merupakan konsensus tentang kebenaran yang tak terbantahkan dalam ruang retoris sebagaimana dimaksud oleh Jürgen Habermas.

Bagaimana konsensus kebenaran dapat diperkuat dalam masyarakat sebagai sistem gema? Ini dapat dicapai ketika ada kekuatan pendorong yang secara terus menerus memancarkan energi ke dalam jaringan sistem resonansi skala besar. Yang paling ringan tidak lain adalah pemimpin yang kharismatik. Hal ini diperhatikan dan dihormati oleh kelompok-kelompok masyarakat yang bergerak bersama dalam suatu sistem jaringan yang memiliki hierarki dan aliran tatanan.

Situasi ini memiliki sisi baik dan buruk pada saat yang bersamaan. Karakter karismatik yang bijaksana akan selalu memanfaatkan sikap ini sebagai cara untuk menawarkan secercah kebaikan dan pencerahan. Menyiarkan antusiasme dan panutan yang terbukti serta mendorong pertumbuhan dan kemakmuran. Membentuk sistem gema kebenaran.

Di sisi lain, Nun bersifat gelap, dan juga dapat digunakan sebagai benteng pertahanan diri dan bahkan strategi serangan balik ketika karakter karismatik dalam kelompok merasa kehormatannya telah dicoreng. Dalam keadaan seperti itu, ketidakadilan dan ekspresi tirani biasanya dipilih sebagai mantra yang memicu reaksi. Jenis kata sandi untuk mengoperasikan sistem resistensi secara serempak. Apa yang dikembangkan kemudian bisa menjadi sistem gaung fitnah dan kebohongan. Siapa korbannya jika ini terjadi? Tak seorang pun kecuali akar rumput yang merupakan komponen dan entitas terkecil dalam sistem resonansi itu sendiri.

Sistem resonansi ini sebenarnya dipahami betul oleh pemerintah Singapura. Ini menangkap potensi dan risiko kerusakan yang dapat disebabkan oleh sistem resonansi. Oleh karena itu, mereka secara sistematis memantau siapa pun yang mereka anggap berbahaya bagi negara dan bangsa mereka.

Sesuatu yang mereka rasa perlu segera dilakukan karena ajaran dan kepercayaan dalam sistem resonansi dapat dimodifikasi melampaui batas wilayah dan negara. Jadi penolakan pemerintah Singapura terhadap warna apapun dari negara asing sebenarnya merupakan upaya taktis untuk mendobrak sistem resonansi yang mereka anggap berbahaya. Hal ini harus dilakukan dalam rangka menjaga kerukunan dan melindungi kepentingan negara dan bangsanya. Apakah dia tidak pantas mendapatkan rasa hormat ini?

Evan Yahya. Dosen dan Peneliti Program Studi Fisika Iwany Acoustics Research Group (iARG), Fakultas MIPA Universitas Cibelas Marit Surakarta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *