October 2, 2022
Spread the love

KYIV, – Pertempuran antara pasukan Rusia dan Ukraina di Sievierodonetsk pecah di jalan-jalan kota pada Senin (6 Juni 2022).

Tidak diketahui pihak mana yang lebih unggul dalam pertempuran ini.  slot gacor sweet bonanza

Oleksandr Struk, kepala administrasi kota Severodonetsk, mengatakan di televisi bahwa “tidak jelas pihak mana yang di atas angin, karena situasinya berubah dari waktu ke waktu”.

Stryuk mengatakan pertarungan jalanan itu sengit dan tidak ada pihak yang siap untuk mundur.

Kedua belah pihak mengatakan mereka mengalami kerusakan parah.

Severodonetsk, target utama serangan Rusia di Donbass dalam Perang Atrisi, di mana invasi Cremlin berlanjut, kota itu dihancurkan oleh tembakan artileri.

Donbass adalah wilayah yang terdiri dari provinsi Luhansk dan Donetsk.

Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan Rusia mengerahkan pasukan dan peralatan dari Luhansk untuk merebut Sevedonetsk, kota terbesar yang masih di bawah kendali Ukraina.

Gubernur Luhansk Serhi Gaidai mengatakan situasinya memburuk setelah menekan Rusia selama akhir pekan ketika para pemain bertahan Ukraina hampir meraih kemenangan pada Senin.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga mengatakan situasi di Ukraina timur sulit.

“Kami mengendalikan situasi dan (pasukan Rusia) lebih kuat, tetapi kami memiliki setiap kesempatan untuk bertarung. Jika ada terobosan di Donbass (pasukan Rusia), itu akan sangat sulit,” katanya.

Dalam pembaruan pada Senin malam waktu setempat, pasukan Ukraina mengatakan warga sipil tewas dalam penembakan Rusia di distrik Donetsk dan Luhansk pada Senin, dan pasukan Rusia melepaskan tembakan ke lebih dari 20 desa.

Reuters tidak dapat secara independen mengkonfirmasi laporan medan perang.

Rusia membantah menargetkan warga sipil dalam konflik tersebut.

Rusia mengatakan di awal perang bahwa pasukan Ukraina sedang dalam misi untuk “membebaskan” Donbas setelah mengusir pasukan dari ibu kota Kyiv dan kota kedua Ukraina, Kharkiv.

Pada hari Minggu (6 Mei 2022) Zelensky berusaha memobilisasi pasukan dengan mengunjungi dua kota yang dekat dengan garis depan.

Dia mengaku telah melakukan perjalanan ke selatan Severodonetsk ke kota Lyschansk dan ke Solidar. Tidak biasa baginya untuk mengunjungi pinggiran Kyiv setelah invasi ke Rusia pada 24 Februari.

Rusia menggambarkan tindakan di Ukraina sebagai “operasi militer khusus” untuk memberantas apa yang dianggapnya sebagai ancaman keamanan.

Ukraina dan sekutu Baratnya menganggap ini sebagai omong kosong dan mengatakan itu adalah perang darat yang tidak adil yang berisiko meningkat menjadi konflik Eropa yang lebih luas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.